APAKAH ENGKAU MENGASIHI AKU LEBIH DARIPADA…?

  • Whatsapp
Pastor Antonius Faot, CS

Oleh: P. Antonius Faot, CS

Apakah Anda ingin api cinta Tuhan berkobar di hati Anda? Yohanes penginjil mengatakan kepada kita bahwa Tuhan adalah kasih (1 Yohanes 4:16). Cintanya tidak bersyarat dan tanpa batas. Itu berlangsung selamanya. Itu adalah awal dan akhir.

Itulah alasan Tuhan menciptakan kita dan mengapa Dia ingin kita bersatu dengan-Nya. Dan itulah inti dari apa artinya menjadi seorang Kristen. Artinya seseorang yang mengetahui KASIH dan PENGAMPUNAN Tuhan dan yang mencintai Tuhan sebagai balasannya dengan segenap hati, jiwa, pikiran, tubuh, dan kekuatan.

Kasih Tuhan menyembuhkan dan mengubah hidup kita dan membebaskan kita dari ketakutan, keegoisan, dan keserakahan. Kasih Tuhan menarik kita ke dalam Hati-Nya dan memaksa kita untuk memberikan kepada-Nya yang terbaik yang kita miliki dan semua yang kita miliki – talenta kita, waktu kita, sumber daya kita, kesetiaan kita, dan hidup kita sendiri.

Rasul Paulus mengatakan kepada kita bahwa kasih Tuhan telah dicurahkan ke dalam hati kita melalui Roh Kudus yang telah diberikan kepada kita (Roma 5: 5). Apa yang bisa memuaskan cinta seperti itu? Tentu ketidakpedulian, kehilangan harapan, ketidakpercayaan, dan penolakan terhadap Tuhan dan firman-Nya.

Mengapa Yesus mempertanyakan kasih dan kesetiaan Petrus tiga kali di depan para rasul lainnya? Itu pasti menyebabkan rasa sakit dan kesedihan Petrus karena dia telah menyangkal Yesus tiga kali di depan umum.

Sekarang Petrus, dengan penuh penyesalan dan kerendahan hati, TEGAS menyatakan bahwa dia mencintai Tuan-Nya dan BERSEDIA MELAYANI-NYA. Ketika Yesus bertanya kepadanya, “apakah kamu mencintai-Ku lebih dari ini?” Yesus mungkin menunjuk ke perahu, jala, dan tangkapan ikan. Dia mungkin menantang Petrus untuk meninggalkan pekerjaannya sebagai nelayan untuk tugas menggembalakan umat Tuhan.

Yesus juga mungkin telah menunjuk kepada murid-murid lain dan pada kesombongan Petrus sebelumnya: “Biarpun mereka semua tergoncang imannya karena Engkau, Aku sekali kali TIDAK” (Matius 26:33). Petrus sekarang tidak menyombongkan diri atau membandingkan diri tetapi dengan rendah hati menjawab: “Kamu tahu aku mencintaimu.”

Tuhan Yesus memanggil kita masing-masing, bahkan dalam kelemahan, dosa, dan kegagalan kita, untuk mengasihi Dia di atas segalanya.

Santo Agustinus dalam Confessions menulis: “Betapa Terlambat aku akhirnya mencintaimu, Oh Keindahan lama yang selalu baru. Terlambat aku mencintaimu! … Engkau menyinarkan Diri-Mu ke atasku untuk mengusir kebutaanku. Engkau menghembuskan keharumanmu padaku… dan dengan heran aku menarik napas … sekarang aku terengah-engah untukmu! Aku mencicipimu, dan sekarang aku lapar dan haus padamu. Engkau menyentuhku – dan aku terbakar untuk hidup dalam kedamaianmu “(Confessions 10:27).

Tidak ada apa pun selain kesombongan dan kecerdikan diri kita yang berdosa yang dapat menahan kita dari kasih Tuhan. Kasih Tuhan adalah pemberian/hadiah gratis yang tidak dapat dibayar. Kita tidak pernah bisa mengalahkan Tuhan dalam memberikan cinta.

Dia mencintai kita terlebih dahulu dan cinta kita untuk-Nya adalah tanggapan atas keanggunan dan belas kasihan-Nya yang luar biasa terhadap kita. Apakah Anda mengizinkan kasih Tuhan untuk mengubah dan mengubah hati Anda?

Salam Sehat Selalu! Tuhan Memberkati.

Pos terkait