Home / NTT

Gubernur NTT Ajak Semua Pihak Terlibat Dalam Pembangunan Ilmu Pengetahuan Yang Punya Korelasi Dengan Kekayaan Alam NTT

- Redaksi

Kamis, 13 Juli 2023 - 13:11 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

Dibaca 46 kali
facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

NTT, Salamtimor.com — “Bangunlah pengetahuan yang punya korelasi dengan seluruh potensi kekayaan alam di Nusa Tenggara Timur. Dan dari pengetahuan yang kita miliki dalam membangun potensi kekayaan alam kita tersebut, sehingga _one day_ orang luar yang datang ke NTT, mereka akan melihat bahwa orang-orang NTT merupakan orang-orang yang cerdas yang mampu mengerjakan potensi kekayaan alamnya dengan maximal untuk kesejahteraan masyarakat dan kemajuan daerah kita.” Demikian ditegaskan Gubernur Laiskodat dalam acara peresmian gedung kantor Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wilayah XV, Kamis (13/07/2023).

Hadir dalam acara peresmian tersebut, Sekjen Kemendikbudristek Ir. Suharti, MA, Ph. D, Wakil Gubernur NTT periode 2008-2013 Esthon Foenay, Unsur Forkompimda Prov. NTT, Kepala LLDIKTI Wilayah XV NTT Prof. Dr. Adrianus Amheka, ST, M. Eng, para Kepala LLDIKTI se-Indonesia, para Pimpinan Perguruan Tinggi se-NTT, Dirut Bank NTT Alexander Riwu Kaho, Pimpinan Stakeholder terkait, Pimpinan Perangkat Daerah Prov. NTT, serta para Tokoh Agama dan Tokoh Masyarakat.

Peresmian gedung kantor LLDIKTI Wilayah XV NTT tersebut ditandai dengan penandatanganan prasasti oleh Sekjen Kemendikbudristek Ir. Suharti, MA, Ph. D, dilanjutkan dengan pengguntingan pita oleh Gubernur NTT dan juga Sekjen Kemendikbudristek, setelah itu peninjauan langsung ke dalam gedung kantor.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam sambutannya, Gubernur NTT menekankan untuk jangan terlalu berbangga dengan gelar akademik yang dimiliki namun tidak berbanding lurus dengan karya-karya yang dihasilkan. Menurutnya gelar yang diraih dalam proses pendidikan tidak boleh membuat seseorang sampai “lupa ingatan” terhadap karya yang harus dia hasilkan untuk kepentingan banyak orang.

“Pengetahuan memang belum dimaknai dengan baik di dalam keseharian kita. Semangat cita-cita dalam pendidikan tidak boleh semata-mata hanya soal gelar saja. Dan masih banyak orang yang bangga dengan gelar akademik yang diraihnya. Namun lebih dari itu, kita harusnya berbangga jika ilmu yang kita miliki dalam proses pendidikan itu dapat dinikmati oleh banyak orang dan bermanfaat bagi lingkungan kita dan juga daerah kita.” Jelas Gubernur VBL.

“Oleh karena itu, pengetahuan yang kita miliki jangan sampai hanya pada level abstrak, namun wajib kita konkritkan ilmu pengetahuan tersebut. Jika hal tersebut kita lakukan, maka potensi kekayaan kita di NTT dapat kita kelola dengan baik.” Lanjut Viktor.

Gubernur VBL juga mengajak seluruh insan pendidikan untuk serentak bergerak mendukung dan mewujudkan konsep desain pendidikan Merdeka Belajar. Konsep pendidikan itu menurutnya jelas akan mampu melahirkan berbagai kreativitas baru dan juga inovasi yang terus berkelanjutan oleh generasi muda bangsa untuk mewujudkan Indonesia Emas.

Program Merdeka Belajar, tambah Gubernur Viktor, merupakan pintu masuk untuk membentuk sumber daya manusia (SDM) yang berdaya saing dan berkarakter, serta peka terhadap perubahan dan mampu memanfaatkan peluang, kreatif dan inovatif dalam melihat potensi lingkungan disekitarnya terkhususnya dalam pemanfaatan dan pengelolaan Energi Baru Terbarukan yang ada di NTT.

“Merdeka Belajar merupakan konsep pendidikan yang sangat baik. Konsep yang luar biasa menurut saya, karena itu artinya kita hidup dalam sebuah konsep kebebasan berpikir dalam alam semesta yang luar biasa. Pengetahuan kita akan terlatih oleh penalaran yang baik dengan konsep tersebut.” Kata Viktor.

“Kita ketahui bersama bahwa dunia sekarang ini memiliki isu-isu besar dunia seperti pangan, air, _renewble energy_, populasi. Dimana _renewble energy_ di NTT adalah yang terbaik di negeri ini. Contoh saja, panas bumi, angin, energi matahari dan juga arus laut, semua itu energi terbaik di NTT tapi belum dikelola dengan baik. Oleh karena itu saya terus mendorong untuk kita semua harus belajar, dan mampu mengerjakan beragam potensi yang ada di NTT dengan baik.” tambah Gubernur Lasikodat.

Gubernur VBL dalam kesempatan tersebut juga menyentil para akademisi bergelar Doktor di NTT khususnya Doktor dalam bidang peternakan yang menurutnya belum mampu berkontribusi dalam pengembangan peternakan di NTT.

“Sebenarnya kita punya Doktor-doktor peternakan yang hebat. Namun dari waktu ke waktu, jumlah ternak sapi kita justru menurun. Sehingga saya sering bilang, kita tidak sedang membangun sarjana peternakan, namun kita sedang beternak sarjana.”Kata Viktor.

Ia juga menambahkan bahwa dulu Provinsi NTT memiliki ternak sapi yang banyak bahkan hingga diekspor ke Hongkong.

“Dulu sapi-sapi kita banyak, dan biasanya langsung diekspor ke Hongkong. Tapi sekarang terus menurun, oleh karena itu jika ada orang tanya apakah kita punya sarjana peternakan, jawabannya ada. Kita punya banyak sarjana peternakan namun tidak memiliki ternak,” jelas Viktor yang langsung direspon dengan tawa oleh para hadirin yang hadir pada kesempatan tersebut.

Ia mengaku menggunakan diksi-diksi yang keras agar orang-orang termotivasi untuk bangkit dari kebiasaan-kebiasaan lama dan mulai berkarya demi sebuah keberhasilan pembangunan. Ia menjelaskan tidak mempermasalahkan jika harus dibenci untuk sebuah perubahan ke arah yang lebih baik.

Sementara itu, Sekjen Kemendikbudristek meminta agar LLDIKTI Wilayah XV untuk dapat menyukseskan Program Merdeka Belajar di Provinsi NTT agar Perguruan Tinggi di NTT dapat berkembang lebih baik lagi.

“Kami sangat berterima kasih kepada Bapak Gubernur karena mendukung Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM). Ini adalah upaya kita bersama agar memberikan kebebasan kepada mahasiswa untuk belajar. LLDIKTI Wilayah XV harus menyukseskan Program MBKM sehingga Perguruan tinggi di NTT baik Swasta maupun Negeri untuk dapat berkembang,” ucap Suharti.

“Kita juga akan berikan kesempatan dan mendukung para mahasiwa untuk belajar di luar kampus. Bekerja sama dengan Pemda setempat untuk membantu melihat beragam potensi daerah di NTT yang luar biasa ini untuk dikembangkan dan dioptimalkan serta dicari solusi-solusinya,” tambah Sekjen Suharti.

Kepala LLDIKTI Wilayah XV Prof. Adrianus Amheka, ST, M. Eng dalam laporannya menjelaskan bahwa luas tanah LLDIKTI Wilayah XV tersebut sebesar 9.383 m2, sementara luas bangunan 1.260 m2 dan merupakan hibah dari pemerintah Provinsi NTT.

“Biaya pembangunannya itu Rp 33,2 miliar dan realisasinya sudah mencapai 85 persen, ” jelas Prof. Adrianus.

Ia juga melaporkan bahwa , LLDIKTI Wilayah XV telah menandatangani Nota Kesepahaman atau MoU bersama dengan Kadin, Dunia Perbankan, PLN, Telkom serta Bank NTT sebagai bentuk dukungan dalam pengembangan mutu pendidikan di NTT.

Sumber: Biro Adm. Pimpinan Setda. Provinsi NTT

Berita Terkait

IDRIP NTT Gelar Rakor Triwulan I Tahun 2024 Tingkat Provinsi
Evaluasi Pelaksanaan Program, IDRIP Provinsi NTT Gelar Rakor Triwulan IV
Dibangun Sejak Tahun 2020 Dengan Anggaran Rp. 173 Miliar, SPAM Kali Dendeng Kupang Diresmikan Presiden Jokowi
Diresmikan Presiden Jokowi, RS dr. Ben Mboi Kupang Miliki Fasilitas Canggih dan Cukup Lengkap
IDRIP Wilayah II NTT Bangun Ketangguhan Masyarakat Melalui Program DESTANA di Manggarai Barat dan Alor
Kemenkes Terapkan Inovasi Wolbachia Atasi Penyakit Demam Berdarah
IDRIP Provinsi NTT Kembali Gelar Rakor Triwulan III
Peringati Bulan Bahasa 2023, UCB Gandeng UNDANA Kupang Gelar Seminar International Linguistik Terapan

Berita Terkait

Rabu, 20 Maret 2024 - 13:36 WITA

IDRIP NTT Gelar Rakor Triwulan I Tahun 2024 Tingkat Provinsi

Jumat, 22 Desember 2023 - 01:30 WITA

Evaluasi Pelaksanaan Program, IDRIP Provinsi NTT Gelar Rakor Triwulan IV

Kamis, 7 Desember 2023 - 13:12 WITA

Dibangun Sejak Tahun 2020 Dengan Anggaran Rp. 173 Miliar, SPAM Kali Dendeng Kupang Diresmikan Presiden Jokowi

Kamis, 7 Desember 2023 - 10:40 WITA

Diresmikan Presiden Jokowi, RS dr. Ben Mboi Kupang Miliki Fasilitas Canggih dan Cukup Lengkap

Kamis, 23 November 2023 - 20:32 WITA

IDRIP Wilayah II NTT Bangun Ketangguhan Masyarakat Melalui Program DESTANA di Manggarai Barat dan Alor

Minggu, 19 November 2023 - 13:13 WITA

Kemenkes Terapkan Inovasi Wolbachia Atasi Penyakit Demam Berdarah

Jumat, 3 November 2023 - 21:07 WITA

Diprediksi Bertahan Hingga Februari 2024, BMKG Ungkap Dampak El Nino

Rabu, 1 November 2023 - 07:19 WITA

IDRIP Provinsi NTT Kembali Gelar Rakor Triwulan III

Berita Terbaru

TTS

Mahasiswa IPS Gelar Survey Pangan di Desa Bikekneno

Jumat, 5 Apr 2024 - 20:46 WITA