Penjabat Bupati dan Kepala Bank NTT Panen Jagung Perdana di Desa Belobatang

- Redaksi

Sabtu, 11 Maret 2023 - 10:42 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

Dibaca 8 kali
facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lembata, Salamtimor.com – Penjabat Bupati Lembata, Marsianus Jawa bersama Kepala Bank NTT Cabang Lewoleba, Petrus Soba Lewar lakukan panen jagung perdana di kebun Kelompok Wanita Tani (KWT) Poi Lewu, di Desa Belobatang, Kecamatan Nubatukan, Kabupaten Lembata, Jumat,10 Maret 2023.

Saat tiba di lokasi, Bupati bersama Kepala Bank NTT dan Supervisor Program TJPS (Tanam Jagung Panen Sapi) Provinsi NTT, Benediktus Polo Maing disambut warga bersama Camat Nubatukan dan Kepala Desa Belobatang serta Ketua Kelompok Wanita Tani Poi Lewu.

Saat itu, terlihat juga Asisten III Setda Lembata, Yohanes Brecmans Dai Wutun dan Kadis Pertanian serta beberapa Kepala OPD Kabupaten Lembata.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tampak Anggota Kelompok Wanita Tani Poi Lewu merasa senang dengan kehadiran orang nomor satu di Lembata ini. Moment ini pun dimanfaatkan oleh mereka untuk menyampaikan keluhan dan keinginan mereka terhadap kesulitan yang dihadapi selama proses penanaman bibit jagung hingga panen.

Yasinta Rinda, Ketua KWT Poi Lewu ketika diberikan kesempatan berbicara, didepan Bupati dia secara spontan meminta Bupati supaya membantu mereka dengan peralatan pemipil jagung dan excavator untuk membenahi lahan mereka yang berada di kemiringan tanah.

Menurut dia, selama ini mereka memipil jagung hanya mengandalkan tangan saja atau secara manual. Ini membuat waktu terbuang sia-sia. Karena itu, mereka sangat mendambakan sebuah mesin pemipil jagung sehingga kerjanya menjadi lebih efisien dan efektif.

Terkait permintaan alat berat excavator, menurutnya ini untuk meratakan tanah yang berada di kemiringan. Karena menurut pengalamannya saat berkebun, setiap jagung yang ditanam di kemiringan tanah akan berdampak pada hasil yang tidak maksimal. Jagung terlihat kerdil dan imbasnya pada saat pemasaran, nilai jual jagung tersebut akan semakin berkurang.

Menanggapi keluhan Kelompok Wanita Tani Poi Lewu, Bupati Jawa langsung meresponnya dengan memerintahkan Kadis Pertanian untuk segera mendatangkan mesin pemipil jagung dan excavator untuk memenuhi kebutuhan petani di Desa Belobatang.

“Pa Kadis, tadi janji itu, mesin itu wajib antar kesini. Excavator yang disana itu, bawah kesini, bikin rata disini.

Mengenai laporan hasil panen yang telah dilakukan, dari luas lahan kurang lebih satu hektar diperoleh hasil panen sebanyak 5,5 ton. Ini memang kurang dari target yang direncanakan. Memang secara perhitungan awal seharusnya panen bisa mencapai 7 ton tapi kenyataanya turun menjadi 5,5 ton saja. Atas hal ini, Bupati kemudian menegur secara langsung Kadis Pertanian.

“Komentarmu kemarin sampe 7, jadi anda harus cari tahu kenapa cuma lima setengah. Itu ada di kepalamu, harus sampe tujuh. Intervensi seperti apa. Jadi itu meyakini supaya kelompok lain bisa ikut, sehingga tahun ini bisa lebih banyak masyarakat disini memperoleh berkat dari program ini,” tegas Bupati Jawa.

Dia pun kemudian mengingatkan kepada Kepala Desa untuk yakinkan warganya bahwa program ini bukan kaleng-kaleng. Terbukti hari ini kita panen hasilnya langsung diambil oleh offtaker (Pemasok kebutuhan industri ataupun pasar).

Saat ini PT Suaka Bumi Pertiwi sebagai offtaker dari program TJPS di Lembata yang secara langsung mengambil hasil panen jagung dari petani.

Jagung yang baru dipanen Bupati bersama petani KWT Poi Lewu nantinya diambil oleh offtaker, dengan ketentuan harus memenuhi standar perusahaan. Karena itu, offtaker dalam tugasnya langsung dibekali dengan alat penjamin kualitas mutu. Jagung tadi pun ketika dipanen sempat diukur diameter tongkolnya dan ditest kadar airnya.

Dari hasil pengukuran dan test kadar air dalam jagung didapatkan hasil panjang tongkol 20-22 cm, dengan lebar diameternya 2,2 inci. Kadar air dalam jagung saat diukur 24,4 persen. Dari hasil uji kadar air ini, belum memungkinkan untuk diambil atau dijual karena melebihi standar yang diisyaratkan maksimal 14 persen.

Untuk hal itu, petani diminta harus terlebih dahulu mengurangi kadar air dalam jagung sampai batas maksimal yang ditentukan. Adapun bobot basa ditimbang saat itu, 3-4 tongkol jagung menghasilkan berat 1 kilogram.

Memang diakui kualitas jagung yang dihasilkan dari panen kali ini sudah memenuhi standar kriteria yang diisyaratkan, tinggal mengurangi sedikit kadar air dalam jagung.

Direncanakan semua hasil jagung yang dipanen dari program TJPS ini akan diambil offtaker dari PT Suaka Bumi Pertiwi dengan harga perkilonya Rp. 3.500 (Tiga ribu lima ratus rupiah).

Di samping kegiatan panen jagung, Bupati juga berkenan memberi stempel atau cap pada sapi. Pemberian stempel pada sapi ini adalah bagian dari rencana pemerintah untuk memantau dan menjamin kesehatan hewan berkuku seperti sapi. Karena Indonesia sekarang lagi dilanda infeksi virus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Dari sekian banyak provinsi di Indonesia, ada lima provinsi yang bebas PMK, salah satunya adalah NTT. Jadi tujuan dilakukan penandaan ini untuk menjamin pihak luar NTT ketika membeli sapi dari NTT itu dijamin bebas dari PMK. Selain itu, ketika sapi sudah ditandai seperti ini dan dilaporkan ke pusat, pemilik ternak ini sudah terdata di pusat.

Hal positif lainnya, terhadap pengawasan mobilisasi keluar masuk ternak langsung bisa terpantau, karena pemilik ternak ini telah terdata dalam aplikasi.

Di samping itu, moment menarik lainnya, terlihat penyerahan angsuran pinjaman kredit Rp. 35 juta tahap pertama, sebesar Rp. 10 juta kepada Bank NTT. Penyerahan ini dilakukan oleh dua anggota Kelompok Wanita Tani Poi Lewu dan diterima secara langsung oleh Kepala Bank NTT Cabang Lewoleba. (***)

Berita Terkait

Wujudkan “Jaksa Masuk Sekolah”, Kejari Lembata Gelar Penyuluhan Hukum di SMAS Frater Don Bosco Lewoleba
Tanda Tangan MoU, Bupati Ingatkan Masyarakat Dukung Pembangunan SDN Waisesa
Peletakan Batu Pertama SDN Waisesa Dihadiri Penjabat Bupati Lembata
Bawaslu Lembata Selenggarakan Tes Panwascam Hari Pertama
Jelajah Timur 2021: 165 Pelari Tempuh 100KM untuk Bangun Sarana Air Bersih di NTT Demi Cegah Stunting
PLAN INDONESIA SALURKAN BANTUAN UNTUK PENYINTAS BANJIR BANDANG DI LEMBATA, NUSA TENGGARA TIMUR

Berita Terkait

Jumat, 22 Desember 2023 - 01:30 WITA

Evaluasi Pelaksanaan Program, IDRIP Provinsi NTT Gelar Rakor Triwulan IV

Kamis, 7 Desember 2023 - 13:12 WITA

Dibangun Sejak Tahun 2020 Dengan Anggaran Rp. 173 Miliar, SPAM Kali Dendeng Kupang Diresmikan Presiden Jokowi

Kamis, 7 Desember 2023 - 10:40 WITA

Diresmikan Presiden Jokowi, RS dr. Ben Mboi Kupang Miliki Fasilitas Canggih dan Cukup Lengkap

Kamis, 23 November 2023 - 20:32 WITA

IDRIP Wilayah II NTT Bangun Ketangguhan Masyarakat Melalui Program DESTANA di Manggarai Barat dan Alor

Minggu, 19 November 2023 - 13:13 WITA

Kemenkes Terapkan Inovasi Wolbachia Atasi Penyakit Demam Berdarah

Rabu, 1 November 2023 - 07:19 WITA

IDRIP Provinsi NTT Kembali Gelar Rakor Triwulan III

Senin, 30 Oktober 2023 - 00:11 WITA

Peringati Bulan Bahasa 2023, UCB Gandeng UNDANA Kupang Gelar Seminar International Linguistik Terapan

Sabtu, 23 September 2023 - 10:47 WITA

Kembalikan Jam Sekolah Menjadi Pukul 07.00 Wita, Pj Gubernur NTT Tinjau Kegiatan Belajar Mengajar di SMA Negeri 1 Kupang

Berita Terbaru

TTS

Mahasiswa IPS Gelar Survey Pangan di Desa Bikekneno

Jumat, 5 Apr 2024 - 20:46 WITA