Presiden Jokowi: Porang Akan Menjadi Makanan Sehat Masa Depan

- Redaksi

Jumat, 20 Agustus 2021 - 02:23 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

Dibaca 56 kali
facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Jokowi saat berada di pabrik pengolahan porang milik PT. Asia Prima Konjac di Madiun

Presiden Jokowi saat berada di pabrik pengolahan porang milik PT. Asia Prima Konjac di Madiun

MADIUN, SALAMTIMOR.COM — Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo serius mengembangkan komoditas porang. Pasalnya, porang ia prediksi akan menjadi makanan sehat masa depan karena memiliki kandungan kalori, karbon, dan gula yang rendah.

Hal tersebut disampaikan Presiden Jokowi usai mengunjungi pabrik pengolahan porang milik PT. Asia Prima Konjac di Kabupaten Madiun, Jawa Timur pada Kamis, 19 Agustus 2021.

“Saya sudah menyampaikan kepada Menteri Pertanian untuk betul-betul kita seriusi komoditas porang ini,”ujar Jokowi seperti disiarkan di kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis, 19 Agustus 2021.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo melihat umbi porang milik PT. Asia Prima Konjac di Kabupaten Madiun, Jawa Timur pada Kamis, 19 Agustus 2021

Menurut Jokowi, porang akan menjadi makanan masa depan karena rendah kalori, rendah karbon, dan juga rendah kadar gula. “Saya kira ini menjadi makanan sehat ke depan. Ini juga bisa menjadi pengganti beras yang lebih sehat, karena kadar gulanya sangat rendah,” harap Jokowi.

Selain itu, ia menyebut nilai jual komoditas ini tinggi dan pasarnya juga masih terbuka lebar. “Saya tadi menanyakan, per hektare bisa menghasilkan berapa ton, disampaikan bahwa satu hektare bisa 15-20 ton. Kemudian hasilnya di musim tanam pertama itu bisa sampai 40 juta dalam kurun 8 bulan. Ini sebuah nilai yang sangat besar,” ujar Jokowi.

Saat ini tanaman porang sedang digandrungi masyarakat global khususnya Asia Pasifik dan bernilai ekonomi tinggi. Nilai jual tanaman umbi-umbian dalam spesies Amorphophallus Muelleri Blume tersebut tergolong tinggi dibanding tanaman umbi lainnya. Terlebih jika produk itu sudah berbentuk olahan jadi seperti beras ataupun tepung bisa mencapai Rp. 240.000 per kilogramnya.

Presiden Jokowi melihat langsung cara pengolahan umbi porang di pabrik porang PT. Asia Prima Konjac

Untuk itu, ke depannya, Jokowi berharap Indonesia tidak mengekspor porang dalam bentuk mentahan, minimal dalam bentuk setengah jadi. “Seperti yang tadi kita lihat di sini, ini sudah setengah jadi, bisa jadi tepung. Dan insyaallah nanti tahun depan sudah akan menjadi barang jadi yaitu beras porang,” ujarnya.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, komoditas Porang saat ini semakin menggeliat dengan terus meningkatnya permintaan ekspor untuk bahan baku kosmetik lipstik sekaligus kebutuhan nutrisi yang bagus untuk ketahanan tubuh.

“Jadi tidak heran kalau saya bilang komoditas porang adalah komoditas Mahkota. Bayangkan saja dalam 15 tahun ini baru pertama kali ekspor kita lebih dari 15,4 persen. Porang itu ekspornya tinggi dan yang sudah pesan sama kita ada 13 negara. Antara lain Tiongkok, Vietnam, Filipina dan lain sebagainya. Oleh karena itu bicara Porang adalah bicara masa depan,” katanya.

Dikutip dari berbagai sumber

Berita Terkait

Brutal! Kronologi Lengkap Ronald Tannur Aniaya Andini Hingga Tewas

Berita Terkait

Jumat, 22 Desember 2023 - 01:30 WITA

Evaluasi Pelaksanaan Program, IDRIP Provinsi NTT Gelar Rakor Triwulan IV

Kamis, 7 Desember 2023 - 13:12 WITA

Dibangun Sejak Tahun 2020 Dengan Anggaran Rp. 173 Miliar, SPAM Kali Dendeng Kupang Diresmikan Presiden Jokowi

Kamis, 7 Desember 2023 - 10:40 WITA

Diresmikan Presiden Jokowi, RS dr. Ben Mboi Kupang Miliki Fasilitas Canggih dan Cukup Lengkap

Kamis, 23 November 2023 - 20:32 WITA

IDRIP Wilayah II NTT Bangun Ketangguhan Masyarakat Melalui Program DESTANA di Manggarai Barat dan Alor

Minggu, 19 November 2023 - 13:13 WITA

Kemenkes Terapkan Inovasi Wolbachia Atasi Penyakit Demam Berdarah

Rabu, 1 November 2023 - 07:19 WITA

IDRIP Provinsi NTT Kembali Gelar Rakor Triwulan III

Senin, 30 Oktober 2023 - 00:11 WITA

Peringati Bulan Bahasa 2023, UCB Gandeng UNDANA Kupang Gelar Seminar International Linguistik Terapan

Sabtu, 23 September 2023 - 10:47 WITA

Kembalikan Jam Sekolah Menjadi Pukul 07.00 Wita, Pj Gubernur NTT Tinjau Kegiatan Belajar Mengajar di SMA Negeri 1 Kupang

Berita Terbaru

TTS

Mahasiswa IPS Gelar Survey Pangan di Desa Bikekneno

Jumat, 5 Apr 2024 - 20:46 WITA