Home / TTS

RAPID ANTIGEN ANGGOTA KELUARGA SL NEGATIF, LEWATI MASA KARANTINA 14 HARI TANPA GEJALA

- Redaksi

Sabtu, 13 Februari 2021 - 12:41 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

Dibaca 1 kali
facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Keterangan Foto: Anak-anak almarhum Semuel Laoe (pasien meninggal dengan status probable COVID-19).

Keterangan Foto: Anak-anak almarhum Semuel Laoe (pasien meninggal dengan status probable COVID-19).

SoE, SALAMTIMOR.COM — Almarhum SL, warga desa Supul, kecamatan Kuatnana, pasien yang meninggal dengan status Probable tanggal 26/01 meninggalkan luka yang sagat mendalam bagi keluarga.

Perasaan sedih dan luka yang di alami keluarga karena kehilangan sosok SL, ditambah dengan stigmatisasi dari warga sekitar akibat status SL sebagai pasien probable Covid-19 sungguh mengganggu psikologi mereka. Mereka dijauhi dan dikucilkan dari lingkungan sekitar. Karena masyarakat menduga kalau almarhum terpapar Covid maka semua anggota keluarga juga ikut terpapar.

Untuk memastikan bahwa almarhum tidak terapapar Covid-19, maka 7 (tujuh) orang anggota keluarga melakukan rapid antigen. Dari hasil rapid semuanya Negatif. Keyakinan keluarga bertambah dengan 14 (empat belas) hari melakukan karantina mandiri sejak dari tanggal 26/01 sampai hari ini, namun tidak seorangpun anggota keluarga yang merasakan sakit atau gejala yang megarah pada Covid-19.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kepada media ini 12/02, anak kandung almarhum SL, Mauritz Serfas Diran Laoe, menyampaikan bahwa, “kami sekeluarga sangat merasakan dampak stigmatisasi dan tekanan psikologi yang luar biasa akibat status probable saat ayah saya meninggal.”

Lanjut Diran, “Dampak sosial yang kami rasakan sangat besar dan menggangu batin. Kami mau berbelanja di kios saja di curigai dan di perlakukan dengan beda. Kami (7 orang) anggota keluarga sudah melakukan rapid antigen dengan hasil semuanya negatif. Dan sudah melakukan karantina mandiri selama 14 hari tapi semua anggota keluarga baik-baik saja.”

Sambungnya, “Langkah ini kami lakukan untuk menguji apakah kami anggota keluarga terpapar atau tidak. Sebab logikanya bahwa jika ayah saya benar-benar terpapar atau dicurigai terpapar Covid-19, maka sebagian keluarga yang melakukan kontak sangat erat dengan ayah saya berpotensi untuk terpapar. Tapi nyatanya sampai hari Ini tidak ada satupun anggota keluarga yang mengalami sakit atau menunjukan gejala-gejala yang mengarah ke Covid.”

“Yang kami sesali sejak ayah saya di tetapkan sebagai pasien dengan status probable, Satgas Covid hanya datang malam itu saja (26/01), selanjutnya tidak ada tindaklanjut dari Satgas atau pihak-pihak yang punya kewenangan sebagai bagian dari pencegahan dan perlindungan terhadap kami. Misalnya  seperti menyemprot rumah kami dengan disinfektan dan melakukan rapid terhadap semua anggota keluarga.”

“Kami sangat berharap ada klarifikasi dari Satgas Covid tentang status dari ayah saya. Kami minta kejelasan karena  sampai pada saat ini keluarga belum menerima hasil rapid antigen yang menyatakan bahwa ayah saya meninggal dengan status probable”. Tutup Diran.

Keterangan Foto: Pdt. Elfis L.Y. Lenamah, S.Th

Pdt. Elfis L.Y. Lenamah, S.Th, tokoh agama dalam jemaat Imanuel Kuatnana saat dikonfirmasi menyampaikan, “Terima kasih kepada keluarga yang sudah berupaya untuk memeriksakan diri sehingga bisa menguatkan kami yang ada di gereja, bahwa ternyata status probable yang dikenakan kepada almarhum itu tidak terlalu berdampak kepada persekutuan kita disini. Apalagi kita sudah melewati 14 hari. Jadi mulai besok, 14/02 kita akan kembali berbakti di gereja setelah kita ibadah dari rumah selama tanggal 31/01 dan 7/02.”

Lanjut Lenamah, “kita sesalkan juga kalau sudah ada status probable seperti itu tetapi tidak bisa ditindaklanjuti oleh Satgas Covid untuk bisa memberikan suatu pemahaman kepada masyarakat sekitar yang sifatnya menguatkan sehingga tidak terjadi kecemasan.” Tutupnya.

Penulis: Inyo Faot

Berita Terkait

Mahasiswa IPS Gelar Survey Pangan di Desa Bikekneno
Syukuran Tahunan, IPPAT dan INI Berbagi Kasih Kepada Anak-Anak Stunting di Desa Kesetnana
Lantik 12 Pejabat Eselon II, Bupati TTS: Kita Harus Pertahankan Opini WTP
Bupati TTS Hadiri Kegiatan Sosialisasi Transparansi PBJ Satuan Pendidikan dan Onboarding UMKM Lokal
Tanggap Terhadap Wilayah Terdampak Kekeringan, BPBD TTS Salurkan Air Bersih
Pemkab TTS Raih Predikat B Akuntabilitas Kinerja Tahun 2023 Setelah Sepuluh Tahun Memperoleh Nilai CC
Kepsek SMPN Nefotes: YASPENSI Beri Warna Tersendiri Dalam Pendampingan Literasi
Hadiri Hari Bhakti PU, Bupati TTS Tegaskan ASN Harus Netral Pada Pemilu 2024

Berita Terkait

Rabu, 20 Maret 2024 - 13:36 WITA

IDRIP NTT Gelar Rakor Triwulan I Tahun 2024 Tingkat Provinsi

Jumat, 22 Desember 2023 - 01:30 WITA

Evaluasi Pelaksanaan Program, IDRIP Provinsi NTT Gelar Rakor Triwulan IV

Kamis, 7 Desember 2023 - 13:12 WITA

Dibangun Sejak Tahun 2020 Dengan Anggaran Rp. 173 Miliar, SPAM Kali Dendeng Kupang Diresmikan Presiden Jokowi

Kamis, 7 Desember 2023 - 10:40 WITA

Diresmikan Presiden Jokowi, RS dr. Ben Mboi Kupang Miliki Fasilitas Canggih dan Cukup Lengkap

Kamis, 23 November 2023 - 20:32 WITA

IDRIP Wilayah II NTT Bangun Ketangguhan Masyarakat Melalui Program DESTANA di Manggarai Barat dan Alor

Minggu, 19 November 2023 - 13:13 WITA

Kemenkes Terapkan Inovasi Wolbachia Atasi Penyakit Demam Berdarah

Jumat, 3 November 2023 - 21:07 WITA

Diprediksi Bertahan Hingga Februari 2024, BMKG Ungkap Dampak El Nino

Rabu, 1 November 2023 - 07:19 WITA

IDRIP Provinsi NTT Kembali Gelar Rakor Triwulan III

Berita Terbaru

TTS

Mahasiswa IPS Gelar Survey Pangan di Desa Bikekneno

Jumat, 5 Apr 2024 - 20:46 WITA